rumah-adat-jawa

Rumah Adat Joglo

Sebelum mengupas tentang arsitektur rumah adat Jawa Tengah, penulis merasa kurang pede karena begitu kental dan panjang campur tangan sejarah yang ada pada tanah Jawa yang mempengaruhi bentuk, macam dan falsafah dari rumah tradisional orang Jawa ini.

Penulis hanya dapat mengupas kulit dari rumah adat jawa tengah ini secara global tidak mendetail, pada umumnya rumah adat di Jawa sangat banyak fariasinya karena begitu luasnya wilayah Jawa, tapi mereka mempunyai pakem bentuk yang hampir sama pada dasarnya, mulai dari rumah adat jawa barat, jawa tengah sampai jawa timur.

Kali ini kita membahas global dari arsitektur rumah adat Jawa Tengah termasuk Derah Istimewa Jogjakarta.

Ilmu yang mempelajari seni bangunan oleh masyarakat Jawa biasa disebut Ilmu Kalang atau disebut juga Wong Kalang
Berdasarkan sejarah panjang tanah Jawa, bentuk rumah tinggal orang jawa dapat dikategorikan menjadi 5 macam, ini untuk arsitektur tradisonal yaitu:

*bentuk Panggangpe = bangunan hanya dengan atap sebelah sisi.
*bentuk Kampung = bangunan dengan atap 2 belah sisi, sebuah bubungan di tengah saja.
*bentuk Limasan = bangunan dengan atap 4 belah sisi, sebuah bubungan di tengahnya.
*bentuk Joglo atau Tikelan = bangunan dengan Soko Guru dan atap 4 belah sisi, sebuah bubungan di tengahnya.
*Tajug = bangunan dengan Soko Guru atap 4 belah sisi, tanpa bubungan, jadi meruncing.

Dibanding bentuk lainnya, rumah joglo lebih familier untuk masyarakat pada umumnya.
dari 5 macam kategori tersebut berfungsi untuk membedakan bentuk, ukuran dan fungsi dari bangunan tersebut.
Jadi tidak mungkin orang jawa membangun rumah tinggalnya berbentuk Tajug, karena bentuk Tajug hanya digunakan untuk bangunan yang disucikan semisal bangunan Masjid, tahtah Raja atau Makam orang yang disucikan.

Untuk penerapan bentuk bangunan rumah tradisional Jawa tengah secara lengkap dapat di lihat dari:
Pintu gerbang biasa menggunakan bentuk kampung
Tempat tinggal atau biasa disebut pendopo menggunakan bentuk joglo
Pringgitan berbentuk limasan

Di daerah bagian pesisir bentuk rumah mengalami modifikasi sedikit dengan penggunaan kaki atau rumah yang tidak menempel tanah alias mempunyai kolong, ini diperuntukkan untuk jaga-jaga jika laut pasang atau banjir.

soko-guru-joglo

Soko Guru

Untuk bahasan istilah-istilah bagian arsitektur rumah Joglo lainnya anda juga bisa membacanya disini